Kaedah Penentuan Awal Bulan Islam Berdasarkan Al-Quran dan Hadis

 

Dalil al-quran

a)   Surah al-Baqarah ayat 189 : 

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الْأَهِلَّةِ ۖ قُلْ هِيَ مَوَاقِيتُ لِلنَّاسِ وَالْحَجِّ ۗ  (189)

Maksudnya :

"Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit, katakanlah bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan bagi ibadah haji..." 

b)  Surah Yunus ayat 5 : 

  هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ (5)

Maksudnya :

"Dialah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan manzilah-manzilah (orbit) bagi perjalanan bulan itu supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu).  Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hakDia menjelaskan tanda-tanda kebesaranNya kepada orang-orang yang mengetahui.

c) Surah al-Israa' ayat 12 : 

وَجَعَلْنَا اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ آيَتَيْنِ ۖ فَمَحَوْنَا آيَةَ اللَّيْلِ وَجَعَلْنَا آيَةَ النَّهَارِ مُبْصِرَةً لِّتَبْتَغُوا فَضْلًا مِّن رَّبِّكُمْ وَلِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ وَكُلَّ شَيْءٍ فَصَّلْنَاهُ تَفْصِيلًا (12)

Maksudnya :

Dan Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda, lalu Kami hapuskan tanda malam dan Kami jadikan tanda siang itu terang, agar kamu mencari kurnia dari Tuhanmu, dan supaya kamu mengetahui bilangan tahun-tahun dan perhitungan. Dan segala sesuatu telah Kami terangkan dengan jelas.

d) Surah al-Taubah ayat 36 : 

   (36)  إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِندَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ

Maksudnya :

Bahawasanya bilangan bulan itu di sisi Allah dua belas bulan di dalam kitab Allah dari hari Dia menjadikan segala langit dan bumi...”

e) Surah al-Baqarah ayat 185 :            

(185) فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ

Maksudnya :

“…Barang siapa di antara kamu hadir melihat hilal (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa…”

 

Dalil hadis : 

Hadith Abu Hurairah ra : 

 

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رضى الله عنه قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم : إِذَا رَأَيْتُمُ الْهِلاَلَ فَصُومُوا وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَصُومُوا ثَلاَثِينَ يَوْمًا

  (حديث صيح)

Maksudnya :

Dari Abu Hurairah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, "Apabila kamu melihat hilal maka berpuasalah dan apabila kamu melihat hilal maka berbukalah (berhari raya). Bila hilal tertutup awan atasmu, maka berpuasalah tiga puluh hari."

 

b) Hadith Ibn Umar ra. : 

 

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رضى الله عنهما عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم أَنَّهُ ذَكَرَ رَمَضَانَ فَقَالَ : لاَ تَصُومُوا حَتَّى تَرَوُا الْهِلاَلَ وَلاَ تُفْطِرُوا حَتَّى تَرَوْهُ فَإِنْ أُغْمِىَ عَلَيْكُمْ فَاقْدِرُوا لَهُ

(حديث صحيح, متفق عليه )

Maksudnya :

Dari Ibn Umar r.a. dari Nabi s.a.w. bahawasanya Baginda menyebut tentang Ramadhan kemudian bersabda, “Jangan kamu berpuasa melainkan dengan melihat hilal dan jangan kamu berbuka (berhari raya) melainkan dengan melihat hilal. Bila hilal itu terlindung awan atas kamu, maka tentukanlah ia."

          

Rujukan : 

1)   Al-Quran

2)   Hadis 

 

 

Publish modules to the "offcanvs" position.